Wednesday, June 24, 2009

capek

Seperti anda juga, saya lumayan capek pas sampai rumah sepulang kerja. Badan pegal-pegal. Harap maklum, jarak dari kantor ke rumah lumayan jauh. Kalau naik motor, waktu tempuh rata-rata dari kantor ke rumah saya itu kira-kira 1-1,5 jam. Saya tahu, banyak orang yang juga senasib atau malah nasib saya mungkin lebih baik dari teman-teman yang lain. Saya capek mungkin karena saya sudah mulai menua.

Nah, waktu sampai rumah dalam keadaan capek, saya pengen betul dapat ini dan itu. Tapi, terkadang ini dan itu yang saya pengen tidak saya dapatkan. Kalau itu yang terjadi, aduh saya jadi kesel dan mau marah. Kadang saya bisa menahan kesal dan marah di dalam hati saja. Kadang, kesal dan marah itu terucap juga, walaupun sudah saya tahan-tahan. Ini mungkin bukti bahwa capek itu ada tingkatannya. Semakin tinggi tingkatan capek, semakin susah kita menahan emosi. Mungkin begitu ya.

Belakangan saya sadar kalau yang capek itu bukan saya doang. Orang lain juga capek. Boleh jadi, tingkatan capeknya orang lain jauh lebih tinggi daripada tingkatan capeknya saya. Boleh saja saya mengaku-aku, kerja saya lebih keras dari orang itu atau perjalanan saya dari kantor ke rumah lebih jauh daripada dia. Tapi, saya ingat lagi, kan saya tidak pernah menjalani aktifitas dia sehari-hari. Lalu, saya tahu dari mana kalau dia tidak lebih capek dari saya?

Akhirnya, saya belajar menerima bahwa saya boleh saja capek dan punya kepengenan ini dan itu untuk menawar rasa capek sepulang kerja. Tapi, yang tidak boleh sering-sering saya lakukan adalah marah-marah cuma gara-gara tidak dapat ini dan itu begitu sampai rumah, karena yang capek kan bukan saya doang. Lagipula, penawar capek apalagi yang lebih sempurna daripada tiba di rumah dengan selamat dan kembali bertemu dengan istri dan anak-anak? Wallahu 'alam.

2 comments:

uq1e said...

"Lagipula, penawar capek apalagi yang lebih sempurna daripada tiba di rumah dengan selamat dan kembali bertemu dengan istri dan anak-anak?"... buat ukie sih betul... tapi karena Ukie blm punyah suami dan anak, jadi penawar capek Ukie ya si Ayey dan keluarga yg lain... ^_^

Dan rasa capek itu terbayar ketika kita bisa membuat orang yang dekat dg kita bahagia, bentuknya bisa apapun (hehehe..gak nyambung ya)

Fr!Sa said...

mas amrieeeeeeeeeeee........
pa kabar..kangen juga ya dah lama g ktemu, g ngomongin blog n gila2an kaya dulu masa2 penjajahan hehehe..

iya nih aku juga cape, cape otak cape hati cape badan.. dikantor ada aja yg bikin bete, dibetein ibu2 tiba2lah tanpa tau sebab-musababnya, trus baik lagi bete lagi..ahh dah kaya lagu ipank aja "bete bete bete ahh.. basi basi basi muka loo"


mas amrie tapi jgn cape2 ntar g jadi ganteng lagi, kasian kan mba fera, masa mba fera cantik gitu mas amrie-nya kucel
hihihi...becanda..

aku lagi males srius, jadi gini aja deh commentnya :)
salam, peace, and udah g gaul lagi :P